Sunday, 11 February 2018

Pentigraf: Kopi untuk Ayah

Belajar menulis pentigraf.

Kopi untuk Ayah

Aku dan ibu sedang duduk di teras. Angin semilir masih terasa walau matahari begitu terik. Pikiranku melayang entah kemana, aku tidak tahu sedang memikirkan apa. Hatiku gelisah.

Di sampingku, mata ibu berkaca-kaca. Aku tahu, meski berusaha tegar, hati ibu resah dan getir. Aku tak perlu bertanya apa yang ibu rasakan karena pedihnya juga merasuk di jiwaku. Tiba-tiba matahari meredup, langit perlahan menghitam. Aku dan ibu beranjak dari teras menuju tempat jemur pakaian.

Tak berapa lama hujan pun turun. Aku bergegas memasak air, kuambil toples kopi dan gula. Kuseduh kopi kesukaan ayah. "Kopi buat siapa, Na," tanya ibu. Aku terdiam. Air mataku meleleh tak tertahankan. Ibu menangis dan memelukku. Di meja masih ada dua lilin mengapit foto ayah.

#mungkinpentigraf
#belajarmenulis
#paskalinaaskalin

No comments:

Post a Comment

Buku Baru: Super Melejitkan Kecerdasan Anak PAUD

Judul: Super Melejitkan Kecerdasan Anak PAUD Penulis: Paskalina Askalin Penerbit: Elex Media Komputindo Terbit: Mei, 2019 Tebal: 10...